Ngaleut ke Wilayah Markas Besar Kang Bahar

preman pensiun, kang bahar preman pensiun, saep preman pensiun, ubed preman pensiun, pindad, acw, pms, kiaracondong, jalan sukapura, bekas jalur kereta api pindad, bekas jalur kereta api di jalan sukapura, ngaleut kiaracondong, komunitas aleut

Jika kawan-kawan sering menonton sitkom Preman Pensiun yang sekarang lagi hits, pasti tahu dimana wilayah yang menjadi markas besar Kang Bahar, namun jika tidak tahu, markas yang hanya berupa lahan terbuka yang dipenuhi ilalang tersebut, berada di wilayah Kiaracondong yang dekat dengan stasiun kereta api.

Penentuan markas besar-nya sendiri kenapa di Kiaracondong, sampai saat ini saya juga kurang tahu, karena seingat saya belum ada episode yang menjelaskan mengenai penentuan lokasi dari markas besar tersebut, namun perkiraan saya, karena kemungkinan besar Kang Bahar mulai “merintis karir” menjadi seorang preman di wilayah Kiaracondong. Perkiraan tersebut saya dasarkan pada salah satu episode dimana Kang Bahar bernostalgia di Stasiun Kereta Api Kiaracondong, dimana ia menceritakan kepada Amin yang merupakan supirnya, bagaimana dengan modal nekad dia berangkat dari Garut menuju Bandung menggunakan kereta api, dimana perhentian terakhirnya yaitu di Stasiun Kereta Api Kiaracondong.

BACA JUGA :

1). Mewahnya “Tempat Ngaso” Terakhir Etnis Tionghoa

2). Ada “Sesuatu” di Jalan Kecil itu

3). Ontbijt Walanda di Bandoeng

4). Rafting Seru di Sungai Palayangan – Pangalengan

5). Iklan Djarum Super

Kang Bahar boleh dikatakan profil yang mewakili kebanyakan para pendatang dari luar kota yang turun di Stasiun Kereta Api Kiaracondong yang hendak mengadu nasib di kota kembang ini – berpenampilan sederhana, beberapa diantaranya membawa dagangan, kebanyakan tanpa kemampuan yang mencukupi, dengan berbagai impian indah yang ada di benaknya. Jika ternyata impian tidak sesuai dengan kenyataan, maka salah satu shortcut-nya dapat memulai bisnis “jasa keamanan paksa” a.k.a preman, seperti jalan yang ditempuh Kang Bahar.

Wilayah Kiaracondong sendiri, kalau kata Saep (copet yang jadi teman si Ubed) mah “Cocok” dijadikan tempat untuk melakukan usaha “jasa keamanan paksa” tersebut. Di sana ada pasar, ada PKL yang ngabisin space-nya para pejalan kaki, ada angkot yang seneng banget ngetem di sana yang implikasinya bisa buat “antrian panjang”, kemudian tentu saja ada stasiun kereta api, membuat wilayah yang semrawut tersebut menjadi “target pasar” yang luar biasa besar bagi para pelaku bisnis tersebut.

preman pensiun, kang bahar preman pensiun, saep preman pensiun, ubed preman pensiun, pindad, acw, pms, kiaracondong, jalan sukapura, bekas jalur kereta api pindad, bekas jalur kereta api di jalan sukapura, ngaleut kiaracondong, komunitas aleut

Wilayah Kiaracondong yang Semrawut

Namun dibalik kesemrawutan-nya, di Kiaracondong terdapat sebuah BUMN besar penghasil berbagai senjata yang sebenarnya bisa digunakan untuk “menertibkan” para preman tersebut (ini mungkin terlalu esktrim :)). Perusahaan yang nama awalnya adalah Artillerie Constructie Winkel (ACW), sebelum kemudian berganti nama menjadi Pabrik Senjata dan Mesiu (PSM), dan saat ini bernama Pindad, boleh kita acungin jempol. Produk-produk yang dihasilkannya sudah mampu menyuplai kebutuhan senjata untuk para tentara kita, bahkan negara adidaya – Amerika Serikat, pernah memesan amunisi buatan Pindad ini, sesuatu hal yang luar biasa bagi negeri yang kedelai dan beras saja masih banyak impor.

Menurut sejarahnya, awal mulanya perusahaan ini berada di Surabaya sebelum akhirnya dipindahkan ke Bandung pada tahun 1923, dimana tentu saja para pegawai-nya yang udah paham di bidang persenjataan juga ikut hijrah ke Bandung. Banyaknya pegawai dari Surabaya tersebut yang ikut hijrah ke Bandung dengan lokasi tempat tinggal-nya yang saling berdekatan, membuat lokasi yang mereka tempati disebut dengan Babakan Surabaya.

Pada awal pengoperasiannya, pengiriman bahan baku pembuatan senjata dikirim menggunakan kereta api, sebelum akhirnya dengan kemajuan zaman, pengiriman bahan baku dialihkan menggunakan truk kontainer. Bekas jalur kereta api-nya sendiri yang masih dapat dengan jelas kita lihat, dapat ditemui di Jalan Sukapura.

Di dekat pintu gerbang Pindad sendiri terdapat sebuah besi yang diperkirakan merupakan bekas dari rel kereta api, namun saya sendiri kurang tahu apakah masih terdapat bekas jalur kereta api yang dapat dilihat di dalam pabrik Pindad sendiri, berhubung pas ngaleut kemarin tidak sampai masuk ke dalam pabrik-nya.

preman pensiun, kang bahar preman pensiun, saep preman pensiun, ubed preman pensiun, pindad, acw, pms, kiaracondong, jalan sukapura, bekas jalur kereta api pindad, bekas jalur kereta api di jalan sukapura, ngaleut kiaracondong, komunitas aleut

Kenampakan “Secuil” Besi yang Diperkirakan Bekas Rel Kereta Api di Depan Pintu Gerbang Pindad

Keberadaan Pindad yang sudah mendunia namun dengan tata ruang yang semrawut di wilayah Kiaracondong, memberikan warna yang kontradiktif di wilayah yang menjadi markas besar Kang Bahar tersebut, serta menjadi oleh-oleh informasi yang didapat dari hasil ngaleut minggu kemarin.

Catatan :
Jika ada kesalahan nama, tempat, dan sejarah, silahkan koreksi pada bagian kolom komentar. Jika datanya lebih valid, akan saya koreksi secepatnya.

Sumber Foto :
Foto Pribadi

Sumber Tulisan :
Catatan Ngaleut : Ngaleut Kiaracondong (Minggu, 29 Maret 2015)

Pindad – Wikipedia Indonesia :
http://id.wikipedia.org/wiki/Pindad

 Postingan Menarik Lainnya :

1). Citra Satelit Sebelum dan Sesudah Musibah Topan Pam di Vanuatu

2). Citra Satelit Sebelum dan Sesudah Topan Haiyan

3). Melihat Kerusakan Akibat Tornado via Citra Satelit

4). Melihat Bumi Berubah Menggunakan Citra Satelit 

5). Citra Satelit Kebakaran Lahan dan Hutan di Provinsi Riau

One thought on “Ngaleut ke Wilayah Markas Besar Kang Bahar

  1. Pingback: Ngaleut ke Wilayah Markas Besar Kang Bahar | Dunia Aleut!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s